Ultimate magazine theme for WordPress.
Satpol PP

Ahok Sebut Bakal Bubarkan Pertamina, Ini Sikap Ombudsman

0 162
WAROUENG SOELTAN PANJANG

INTIMNEWS.COM – Komisioner Ombudsman Republik Indonesia Laode Ida angkat bicara menanggapi video viral berisi pernyataan Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang menyebutkan bakal membubarkan perusahaan migas pelat merah tersebut.

Dalam video itu, mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut secara tegas menyatakan siap membubarkan Pertamina jika sepanjang 7 bulan dirinya menjabat sebagai komisaris ternyata perusahaan tidak meraup untung.

“Saya berharap masyarakat bersikap dingin saja atau tak terprovokasi ketika membaca pernyataan yang juga ditayangkan melalui video singkat itu,” kata Laode, Kamis, 27 Agustus 2020 seperti dikutip dari tempo.

Iklan Tengah Berita KPU

Ia juga meminta tiap pihak tidak terus-terusan mengeksploitasi soal kerugian yang dialami Pertamina yang mencapai Rp 11,13 triliun selama semester pertama tahun 2020 ini. “Dan semua pihak musti menahan diri dengan tidak mengeksploitasinya yang bisa berdampak pada instabilitas di intern BUMN itu (Pertamina),” ucapnya.

Jika video berdurasi sekitar 22 detik yang sudah berkembang menyebar luas di media sosial itu benar adanya, menurut Laode, warga Indonesia menangkap pesan sesungguhnya yang hendak disampaikan Ahok. Pernyataan itu hanya sebagai bagian semangat untuk mencapai kesuksesan dalam menjalankan tugas.

Namun begitu, Laode meminta Ahok lebih bijak mengeluarkan pernyataan agar internal perusahaan negara dalam bidang energi itu bisa lebih stabil. Terlebih sebagai komisaris utama, Ahok seharusnya bisa dengan mudah memanggil rapat dan minta klarifikasi langsung dari jajaran direksi Pertamina.

Secara bersamaan, kata Laode, Ahok dapat mencari solusi dalam mengatur Pertamina ke depan agar tidak rugi dan dapat memberikan pemasukan kepada kas negara. “Tidak sebaliknya justru seperti mengeksploitasinya dan terkesan politis,” ucapnya.

Lebih jauh Laode menjelaskan, kalaupun video yang beredar itu benar adanya, pernyataan Ahok soal pembubaran Pertamina berpotensi maladministrasi. Substansi pernyataan itu bisa bertentangan pasal 33 UUD 1945 dan juga kepentingan publik atau masyarakat luas di Indonesia.

Pertama, menurut dia, karena Pertamina merupakan BUMN yg menguasai hajat hidup orang banyak khususnya di bidang energi minyak dan gas bumi. Posisinya sama dengan PLN yang dibentuk dengan kekhususan untuk memberikan pelayanan hajat hidup atau kebutuhan dasar di bidang kelistrikan.

Kedua, Pertamina merupakan BUMN yang berperan untuk menjaga kebutuhan migas nasional bagi warga Indonesia. Hingga saat ini belum ada perusahaan yang bisa menggantikan peran Pertamina untuk urusan migas. “Sehingga sangat-sangat sensitif jika sekonyong-konyong ada ide pembubaran Pertamina hanya karena peristiwa rugi yang bersifat temporer,” kata Laode.(int)

Iklan Tengah Berita KPU

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.