Ultimate magazine theme for WordPress.
iklan bupati

Gubernur Kalteng Terima Penghargaan Dedikasi Konservasi dari Kementerian LHK

0 13
WAROUENG SOELTAN PANJANG

INTIMNEWS.COM, PALANGKA RAYA – Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran menerima penghargaan dedikasi konservasi dari Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup (KLH) Republik Indonesia (RI).

Sekprov Kalteng Fahrizal Fitri mewakili Gubernur Kalteng, menerima Penghargaan itu. Pemberian penghargaan dilaksanakan di halaman Kantor Balai Taman Nasional Sebangau, Jalan Mahir Mahar Km 1,2 Palangka Raya, Minggu (27/12/2020).

Selain itu, sebanyak 6 penghargaan diberikan kepada pihak-pihak yang berperan dalam koordinasi penanganan kecelakaan Sebangau. Termasuk di antaranya Kepala Balai Taman Nasional Sebangau Andi Muhammad Kadhafi dan seorang warga masyarakat.

Penghargaan dedikasi konservasi juga diberikan bagi 8 korban kecelakaan Sebangau yang terjadi 9 Maret 2020 lalu tersebut. Penghargaan bagi para korban diserahkan Dirjen KSDAE kepada perwakilan keluarga korban.

Pada kesempatan kali ini, Kementerian LHK RI juga menyerahkan Penghargaan Dedikasi Konservasi Koridor Hidupan Liar atas dedikasi pada pengelolaan Kawasan Ekosistem Esensial (KEE) Koridor Hidupan Liar di wilayah Provinsi Kalteng. Salah satu dari 6 penerima penghargaan tersebut adalah Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Kalteng Sri Suwanto.

Dirjen KSDE Wiratno menyampaikan bahwa penghargaan dari Kementerian LHK RI merupakan bentuk apresiasi bagi pihak-pihak yang tergerak dalam penyelamatan alam.

“Penghargaan itu sebetulnya adalah ungkapan sayang, terima kasih, kebanggaan kepada siapapun. Tolong dicatat, siapapun yang hatinya tergerak untuk ikut serta menyelamatkan alam, mencintai sesama mahkluk, merangkul, mengingatkan, mengangkat, menarik, menolong, merengkuh, menepuk pundak,” ucap Dirjen KSDAE Wiratno.

Dirjen Wiratno juga menyampaikan terima kasih dan penghargaan kepada para undangan yang hadir dalam kegiatan hari ini serta apresiasi kepada Gubernur Kalteng yang sangat berperan dalam upaya penanganan kecelakaan Sebangau.

“Salam kami pada Bapak Gubernur. Saya juga dengar cerita beliau saat penyelamatan itu. Itu adalah panggilan hati beliau dan para pemimpin di sini. Untuk itu, Ibu Menteri menyampaikan salam hangat dan penghargaan setinggi-tingginya,” ujarnya.

Sementara itu, dalam sambutannya, Sekda Kalteng Fahrizal Fitri kembali mengenang dan mendoakan para korban kecelakaan di Sungai Sabangau Kereng Bangkirai, Kelurahan Sabaru, Kecamatan Sabangau, Kota Palangka Raya. Gubernur Kalteng bersama sejumlah pihak terkait dan masyarakat terjun langsung dalam evakuasi korban kecelakaan yang melibatkan Long Boat L300 milik Dinas Kehutanan dan Speedboat TNI AD tersebut.

Para korban meninggal dunia dalam tugas dalam persiapan dan pengamanan VVIP kunjungan Raja dan Ratu Belanda.

“Kami berharap ini adalah pengalaman kita, menjadi perhatian kita ke depan untuk lebih waspada. Setiap melaksanakan tugas pasti ada resiko namun kita antisipasi untuk mengurangi resiko dalam pelaksana tugas,” ucap Sekda.

Selanjutnya, Sekda atas nama Gubernur Kalteng menyampaikan terima kasih atas penghargaan yang diberikan Menteri LHK atas dedikasi dan kepedulian Gubernur dalam penanganan kecelakaan, perawatan korban di Rumah Sakit, hingga pendampingan dalam masa pemulihan korban kecelakaan Speedboat yang selamat dan keluarga korban meninggal dunia. Sekda Kalteng juga menyampaikan terima kasih atas penghargaan atas pengelolaan kawasan konservasi di wilayah Provinsi Kalteng.

“Ini menunjukkan pimpinan peduli. Ini harus didorong, memperlihatkan ke dunia luar bahwa inilah usaha penyelamatan alam bagi kita,” tegas Fahrizal Fitri.

Pemprov Kalteng pun mengapresiasi pihak Taman Nasional Sebangau yang telah secara konsisten melakukan rehabilitasi gambut di Taman Nasional dengan melibatkan pihak-pihak terkait serta masyarakat sekitar kawasan. Salah satunya melalui pembangunan sekat kanal untuk meminimalisir terjadinya kebakaran di musim kemarau.

“Kami menyampaikan kebanggaan kami pada para forester, baik di Taman Nasional Sebangau maupun seluruh forester yang menjaga alam. Mereka memberikan peringatan kepada manusia demi keberlangsungan generasi ke depan. Kami akan tetap mendukung berkenaan upaya perlindungan ke depan. Taman Nasional Sebangau ini menjadi bagain obyek wisata yang kita harapkan memberikan pendapatan, baik bagi negara maupun masyarakat sekitar dalam rangka menggerakkan perekonomian masyarakat Kalteng,” kata Sekda Fahrizal Fitri.

Diungkapkannya, Pemprov Kalteng juga telah mengusulkan kepada Kementerian LHK RI untuk pembangunan Taman Hutan Rakyat (Tahura) yang berbatasan dengan Taman Nasional Sebangau sebagai bagian dari upaya untuk memperluas kawasan konversasi di Kalteng. “Kami berharap dukungan dari Pak Dirjen untuk kurang lebih 51 ribu hektare yang telah kami usulkan untuk Tahura yang berbatasan dengan Sebangau,” pungkasnya.

Sebelumnya, Kepala Balai Taman Nasional Sebangau Andi Muhammad Kadhafi, dalam sambutan selamat datangnya kepada Dirjen KSDAE menyampaikan bahwa tahun 2020 merupakan tahun yang akan dikenang sebagai tahun penuh perjuangan, pengorbanan atas gugurnya para pahlawan Sebangau, dan tahun yang penuh tantangan, baik di awal tahun saat persiapan kunjungan kenegaraan maupun di ujung tahun saat Dirjen KSDAE mendapat penugasan khusus untuk membangun 176 sekat kanal di Taman Nasional Sebangau dalam kurun waktu 1 bulan.

“Alhamdulilah berkat kerja keras, kerja ikhlas, semua staf dan Manggala Agni Taman Nasional Sebangau yang bersinergi dengan kelompok masyarakat bahu-membahu dalam cuaca hujan maupun terik matahari secara luar biasa mampu menuntaskan 176 sekat kanal dalam waktu efektif hanya 2 minggu. Pekerjaan yang intens, masif, dan sangat terkoordinir ini melibatkan ratusan pekerja dan Insya Allah akan membantu memulihkan ekonomi masyarakat dalam situasi melemahnya perekonomian akibat pandemi Covid-19,” jelas Andi.

Pada saat bersamaan, pihaknya juga berpacu dengan waktu untuk menyelesaikan perpustakaan Taman Nasional Sebangau, sebagai implementasi 10 Cara Baru agar UPT menjadi organisasi pembelajar. Ditambahkan Andi, “pihaknya juga berpacu dengan waktu untuk menyelesaikan penulisan 2 buah buku Taman Nasional Sebangau dengan judul “Sinergi Konservasi Dua Negeri” dan “Konservasi di Antara Manusia”.

Upaya pelestarian alam lainnya, menurut Andi adalah kolaborasi BKSDA Kalteng dengan Taman Nasional Sebangau dalam membuat kajian koridor kehidupan liar pada area eks PLG dalam rangka pengembangan Food Estate di Kalteng. Luas area studi adalah 1,4 juta hektare, di mana kajian survei satwa liar mengerahkan sumber daya yang sangat masif dan intens dengan lebih dari 140 sampling. Sebagai hasilnya, saat ini sudah terbentuk forum kolaborasi ekosistem esensial di Kabupaten Pulang Pisau dan rencana aksi telah disusun.

Kegiatan hari ini dirangkai dengan pemutaran film dokumenter pembuatan sekat kanal Taman Nasional Sebangau yang dilanjutkan dengan sesi dialog Dirjen KSDAE dan Sekda Kalteng dengan staf TNS dan masyarakat mengenai pembangunan sekat kanal tersebut.

Selain itu, kegiatan hari ini dirangkai dengan penandatanganan Buku Taman Nasional Sebangau dan peresmian Perpustakaan Taman Nasional Sebangau. Pada hari yang sama, Dirjen KSDAE dan rombongan juga meninjau lokasi sekat kanal Taman Nasional Sebangau.

Tampak hadir pula dalam kegiatan di Halaman Kantor Balai Taman Nasional Sebangau hari ini, antara lain Direktur Kawasan Konservasi yang dalam hal ini diwakili oleh Kasubdit Pemulihan Ekosistem, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Palangka Raya, Plt. Kepala Balai KSDA Kalteng, perwakilan dari Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya Kalimantan Barat, dan sejumlah Ketua Kelompok Masyarakat.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.